Pendidikan Agama Islam pada Sekolah Inklusi



PENDIDIKAN AGAMA ISLAM PADA SEKOLAH INKLUSI
 Oleh: A. Rifqi Amin

Makalah ini telah diedit untuk dijadikan karya tulis berbentuk jurnal ilmiah. Alhamdulillah, jurnal ini sudah banyak yang mengutipnya. Selengkapnya silakan kalian baca di:




BAB I

Pendahuluan






1.    Latar Belakang Masalah

Kajian tentang “pendidikan inklusi”[1] pada zaman modern ini merupakan sebuah tuntutan dan tanggung jawab kemanusiaan bersama.  Hal ini karena segala ilmu (psikologi, sosiologi, biologi, dan sebagainya), sarana, prasarana, dan penunjang lainnya yang terkait dengannya sudah begitu mudah untuk diperoleh. Di tambah lagi, banyak sekali tuntutan dari berbagai organisasi atau kelompok penegak nilai-nilai “kemanusiaan” yang mendorong pemerintah maupun masyarakat sebagai penyelenggara pendidikan untuk mengadakan pendidikan inklusi[2] secara merata. Dampaknya, secara lambat laun telah terjadi kesamaan visi antar berbagai elemen tersebut sehingga menyebabkan “budaya” pendidikan inklusif telah berkembang signifikan pada akhir-akhir ini. Misalnya, anak penyandang kelainan atau berkebutuhan khusus tidak boleh didiskriminasikan dalam memperoleh hak untuk mendapatkan pendidikan yang layak dan berkualitas[3] sehingga tidak mencederai rasa kemanusiaannya.
Anggapan yang selama ini terjadi adalah manusia (peserta didik) berhak dikatakan sebagai peserta didik bila mempunyai “kenormalan.” Baik kenormalan secara fisik maupun mental. Dengan asumsi, untuk mencapai standar kenormalan tertentu maka seseorang harus memenuhi standar keumuman manusia.[4] Bila tidak memenuhi standar itu maka ia harus dipisahkan dari golongan manusia “normal” meskipun kenyataannya ia punya potensi berprestasi dalam bidang tertentu. Bahkan dimungkinan bisa melebihi peserta didik yang normal.[5] Dapat dikatakan, tindakan seperti itu merupakan pendiskriminasian terhadap orang-orang di luar wilayah normal. Baik pendiskriminasian secara psikologis (menolak karena alasan iba, kasihan, jijik, takut, dll), sosiologis (mengganggu tatanan sosial, difonis sebagai patologi sosial, sebagai sumber kesialan, dll)[6], pedagogis (menganggung kegiatan pembelajaran, butuh penanganan khusus, butuh dana tambahan, dll), biologi (ketakutan ketularan penyakit/virus/kuman), dan sebagainya. Inilah yang penulis sebut sebagai sekolah “pemisahan” atau biasa dinamai dengan sekolah ekslusi. Yakni, memisahkan antara masyarakat (siswa) “normal” dengan masyarakat atau siswa yang “tidak” normal.



Anak berkelianan merupakan manusia yang butuh perawatan dan penangana khusus, kadangkalah berbeda bahkan bisa jadi pendidiknya melebihi apa yang diberikan pada anak normal. Ditengah kenyataan yang “berbeda” itu bukan berarti mereka harus dibedakan haknya, disingkirkan, dimatikan kreatifitasnya, dan penangangan terhadapnya dianggap sebagi sesuatu kesia-siaan (kemustahilan). Bagaimanapun, mereka adalah aset masyarakat dan bangsa yang harus dikembangkan. Oleh karena itu, segala apa yang ada pada mereka harus diterima sebagai kenyataan yang harus diperlakukan sama seperti individu lainnya. Bukan malah dibinasakan dengan perlahan-lahan.
Dalam konteks PAI, selama ini pembelajarannya pada umumnya masih banyak “ditujukan” untuk anak-anak yang “normal saja. Yakni, peserta didik yang dianggap mampu untuk menerima dan melaksankan amanah (tujuan) PAI guna diimplementasikan di masyarakat kelak. Bagi mereka yang memiliki kebutuhan khusus (utamanya anak berkelainan) tidak berhak untuk menerima amanah ini. Bisa dikatakan, mereka cukup hanya diajari rukun Islam dan rukun iman untuk dipraktekan bagi mereka sendiri. Bagaimana cara sholat untuk anak yang tidak bisa berdiri (berjalan), bagaimana cara mengaji bagi anak yang buta, bagaimana cara wudu bagi anak yang tak punya tangan, dan sebagainya. Mereka tidak diajari atau diberi kesempatan bagaiamana cara mengaktualisasikan diri di masyarakat. Dengan kata lain, pemberdayaan dan pengembangan terhadap anak berkebutuhan khusus masih sangat kurang di dalam PAI.
Padahal PAI sebagai basis nilai agama Islam yang rahmatanlilalamin seharusnya menerapkan prinsip educiton for all secara totalitas dan bermutu. PAI tidak boleh mendiskriminasikan ABK. Sebagaimana kisah nabi Muhammad yang “memalingkan muka” saat ada sahabat yang buta hendak minta petunjuk (pelajaran). Kemudian Allah menegur nabi Muhammad. Hal itu sebagaiman dikisahkan dalam wahyu QS. ‘Abasa [80]: 1-11.[7] Dari kisah tersebut dapat disimpulkan bahwa Nabi yang berstatus sebagai guru dan sahabat bermata buta yang ingin diajarkan sebuah ilmu oleh Allah tidak boleh didiskriminasikan. Baik pendiskriminasian secara fisik (karena buta) maupun pendiskriminasian secara sosial karena lebih mementingkan untuk menemui petinggi Quraisy. Dengan demikian, karena nabi Muhammad yang sebagai pusat dan guru pertama PAI saja diperintah untuk mendidik sahabat yang berkebutuhan khsusus maka untuk PAI zaman sekarang ini seharusnya menerapkan nilai moral tersebut secara sungguh-sungguh.
Selanjutnya, dalam ajaran Islam pun dinyatakan bahwa Allah tidak menciptakan segala suatu itu untuk hal yang sia-sia belaka. Pasti dibalik penciptaan itu ada maksud yang bernilai manfaat yang itu belum tentu bisa dipahami oleh manusia. Bisa jadi, secara kasat mata para anak berkebutuhan khusus ini akan menjadi pelajaran berharga bagi manusia. Utamanya pealjaran bagi kehidupan sosial. Yakni, sebagai sarana guru dan orang tua untuk beribadah kepada Allah dengan cara mengurus anak-anak yang membutuhkan perhatian ekstra ini. Bisa juga dengan adanya anak berkebutuhan khusus ini menentut para ilmuwan sosial dan alam untuk menciptakan konsep dan teknologi sehingga bisa membentuk suatu tatanan masyarakat yang lebih utuh. Asumsinya, masyarakat yang homogen (normal semua) tentu akan berbeda penyikapanan ilmuwan terhadapnya daripada masyarakat yang heterogen.
Kembali ke pembahasan PAI, bahwa banyak perlakukan diskriminatif yang dilakukan oleh guru baik secara langsung (mencela) maupun tidak langsung (tidak memperhatikan kelebihan dan kelemahan, bukan karena sengaja tapi karena minimnya SDM) telah menyederai kenyataan heterogenitas masyarakat. Anak berkebutuhan khusus juga bagian masyarakat yang berhak secara langsung dan sadar untuk mewarnai perkembangan budaya masyarakat. Oleh karena itu, dalam makalah ini penulis berusaha memberikan sebuah tawaran konsep filosofis baai PAI yang diadakan pada sekolah inklusif. Dengan harapan, PAI secara tujuan holistik tidak lagi hanya difokuskan untuk anak-anak yang “normal” tapi juga anak berkebutuhan khusus.

2.    Batasan Masalah dan Topik Pembahasan
Agar pembahasan makalah ini konsisten pada fokus persoalannya, maka diperlukan suatu batasan masalah. Oleh karena itu penulis merumuskan batasan topik pembahasan yang dikerucutkan sebagai berikut:
a.       Konsep dasar tentang PAI di sekolah inklusi
b.      Paradigma baru pembelajaran Pendidikan Agama Islam
c.       Pembelajaran PAI di sekolah inklusi yang ideal

3.    Tujuan Pembahasan
Bertolak pada pembahasan di latar belakang serta adanya pembatasan masalah maka dapat dirumuskan tujuan penulisan makalah sebagai berikut:
a.       Menguraikan konsep dasar tentang PAI di sekolah inklusi
b.      Menguraikan paradigma baru pembelajaran Pendidikan Agama Islam
c.       Menguraikan pembelajaran PAI di sekolah inklusi yang ideal

4.    Kata Kunci
Dari semua pemaparan di atas maka penulis dapat merumuskan kata kunci (keyword) dari makalah ini. Maanfaat kata kunci adalah sebagai dasar untuk pengembangan masalah yang diulas di bab selanjutnya. Oleh karena itu, kata kunci makalah ini adalah:

Perubahan Paradigma, Pendidikan Agama Islam, dan Sekolah Inklusi

BAB II
PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SEKOLAH INKLUSI


A.      Konsep Dasar
1.      Pengertian Pendidikan Inklusi
Kata “inklusi”[8] berasal dari bahasa inggris yaitu inclusion yang berarti (kamus John engkol). Dalam kamus bahasa indonesia kata inklusif berarti termasuk atau terhitung.[9] Secara rinci Geniofam memaparkan bahwa “pendidikan inklusif merupakan layanan pendidikan yang mengikutsertakan anak-anak berkebutuhan khusus belajar bersama dengan anak-anak sebayanya di sekolah reguler. Sedangkan menurut Sapon-Shevin sebagaimana dikutip Geniofam menyatakan bahwa pendidikan inklusif ialah sistem layanan pendidikan yang mewajibkan anak berkebutuhan khusus (ABK) belajar di lembaga pendidikan terdekat di kelas biasa (reguler) bersama teman-teman seusianya. Di mana, sekolah ini menampung semua murid di kelas yang sama. Serta menyediakan program pendidikan yang layak dan menantang, akan tetapi disesuaikan dengn kemampun dan kebutuhan setiap peserta didik.[10]
Pengertian di atas hampir sama menurut Smith yang mendefinisikan pendidikan inklusif sebagai berikut:

“pendidikan inklusif ialah program pendidikan yang mengakomodasi seluruh siswa dalam kelas yang sama sesuai dengan kebutuhan dan kemampuannya, termasuk di dalamnya siswa yang berkelainan. Pendidikan inklusif tidak hanya membicarakan anak berkelainan, tetapi membicarakan semua siswa yang belajar di mana mereka masing-masing mempunyai kebutuhan belajar yang berbeda-beda.”[11]


Secara lebih tegas dan aplikatif dalam permendiknas no. 70 tahun 2009 Pasal 1 dinyatakan bahwa:

pendidikan inklusif adalah sistem penyelenggaraan pendidikan yang memberikan kesempatan kepada semua peserta didik yang memiliki kelainan dan memiliki potensi kecerdasan dan/atau bakat istimewa untuk mengikuti pendidikan atau pembelajaran dalam satu lingkungan pendidikan secara bersama-sama dengan peserta didik pada umumnya. [12]

Dari pernyataan tersebut, dapat dikatakan bahwa setiap lembaga (terumata yang ditunjuk secara resmi sebagai pelaksana pendidikan inklusi) dituntut untuk menyesuaikan kurikulum, sasrana-prasarana, sistem pembelajaran, dan sebagainya yang disesuaikan dengan kondisi pesarta didik. Mengingat, program pendidikan inklusi belum banyak diketuhui oleh masyarakat maka dibutuhkan promosi yang ekstra. Lebih lanjut, beberapa pemikiran yang mendasari diterapkannya pendidikan inklusif antara lain:[13]

1. Semua anak memiliki hak yang sama untuk tidak didiskriminasikan dan memperoleh pendidikan yang bermutu; 2. Semua anak mempunya kemampuan untuk mengikuti pelajaran tanpa melihat kelainan dan kecacatannya; 3. Perbedaan merupakan penguat dalam meningkatkan mutu pembelajaran bagi semua anak; 4. Sekolah dan guru mempunyai kemampuan untuk belajar merespons dari kebutuhan pembelajaran yang berbeda;”
Lebih detail, masih menurut Geniofam bahwa penempatakan anak berkebutuhan khusus dalam sekolah inklusif dapat dilakukan dengan beberapa pendekatan, antara lain:
1.         Kelas Reguler; pada model ini, ABK belajar bersama anak lain (normal) sepanjang hari di kelas regular dengan menggunakan kurikulum yang sama.
2.         Kelas Rgular dengan Cluster; dengan model ini, anak berkelainan belajar bersama anak lain di kelas regular dalam kelompok khusus.
3.         Kelas Regular dengan Pull Out; anak berkelainan belajar bersama lain di kelas regular, namun dalam waktu-waktu tertentu ditarik dari kelas tersebut ke ruang sumber untuk belajar bersama guru pembimbing khusus
4.         Kelas Regular dengan Cluster dan Pull Out; dalam model ini, ABK belajar bersama anak lain di kelas regular dalam kelompok khusus. Dalam waktu-waktu tertetnu, mereka ditarik dari kelas regular ke ruang sumber untuk belajar dengan guru pembimbing khusus.(halaman 64)
5.         Kelas khusus dengan Berbagai Pengintegrasian; ABK belajar di dalam kelas khusus pada sekolah reguler, namun dalam bidang-bidang tertentu dapat belajar bersama anak lain (normal) di kelas reguler.
6.         Kelas Khusus Penuh; pada model ini, anak berkelainan belajar di dalam kelas khusus pada sekolah reguler. (halaman 64-65) [14]
Dari semua pembahasan di atas dapat disimpulkan bahwa sekolah inklusi ialah lembaga pendidikan yang berusaha membentuk karakter, kecerdasan, dan keutuhan manusia melalui pembelajaran yang terbuka untuk semua kalangan yang berbeda-beda latar belakang kemampuan fisik dan kecerdasannya di lembaga pendidikan yang ditunjuk oleh pemerintah. Hal ini sebagaimana penjelasan Santosos bahwa sekolah inklusif  yang mampu menjalankan metode pembelajaran dan pengajaran pendidikan inklusi diharapkan bisa mengakomodasi berbagai jenis keberagaman. Dengan demikian, tidak ada lagi pola eksklusivitas dalam penyelenggaraan pendidikan. Bagaimanapun, penyelenggaan pendidikan yang mengkotak-kotakan (pembagian segementasi) peserta didik secara dikotomis dapat menghambat proses interaksi. Implikasinya, tidak mustahil bila hal itu akan menanamkan sifat pendiskriminasiaan terhadap sesama. Selain itu, bagi siswa difabel perlakuan tersebut dapat menjadikan mereka kedudukannya semakin kokoh terpinggirkan (teraniliasi) dari dinamika sosial kemasyarakatan.[15]

2.      Anak berkebutuhan Khusus
Anak berkebutuhan khusus atau biasa juga disebut anak luar biasa[16] menurut Geniofam ialah:

anak dengan karakteristik khusus yang berbeda dengan anak pada umumnya tanpa selalu menunjukkan pada ketidakmampuan mental, emosi, atau fisik. Anak berkebutuhan khusus terdiri atas tunanetra, tunarungu, tunagrahita, tunadaksa, tunalaras, kesulitan belajar, gangguan perlilaku, anak berbakat, dan anak dengan gangguan kesehatan. Anak berkebutuhan khusus ini sering disebut sebagai anak luar biasa dan anak cacat. Karena karakteristiknya tersebut anak berkebutuhan khusus memelrukan bentuk layanan khusus yang disesuaikan dengan kemampaun dan potensi mereka.[17]

Dari pernyataan itu dapat disimpulkan bahwa pemberian “status” Anak berkebutuhan khusus (ABK) tidak selalu ditujukan pada anak yang mengalami kelainan mental,[18] ketidakmampun mengontrol emosi, dan terjadinya kelainan fisik. Anak yang memiliki bakat (kecerdasan) tertentu juga bisa digolongkan dalam katagori anak semacam ini. Bisa dikatakan, ABK merupakan anak yang punya karaktersitik khusus. Yakni, keadaan yang menjadikan mereka berbeda dengan anak pada umumnya.  Istilah lain dari ABK ialah anak luar biasa[19] serta anak penyandang cacat. Seiring berkembangnya waktu, sebagai upaya pemberdayaan mereka maka dibuat istilah different abilities people (difabel). Yakni, seseorang yang mempunyai kemampuan berbeda.[20]
Lebih lanjut, dengan karakteristik khusus dan hambatan yang dimilikinya, maka ABK membutuhkan suatu layanan[21] pendidikan khusus.[22] Di mana, pola pembelajaran mereka disesuaikan dengan kemampuan dan potensi masing-masing individu. Misalnya, bagi tunanetra dibutuhkan teks bacaan dari tulisan Braille dan penyandang tunarungu membutuhkan kemampuan bahasa isyarat untuk komunikasi. Adakalanya, ABK perlu untuk mengikuti program pendidikan di Sekolah Luar Biasa (SLB). Dengan klasifikasi “SLB bagian A untuk tunanetra, SLB bagian B untuk tunarungu, SLB bagian C untuk tunagrahita, SLB bagian D untuk tunadaksa, SLB bagian E untuk tunalaras, dan SLB bagian G untuk cacat ganda.”[23] Dengan demikian, seharusnya ABK tidak hanya dituntut oleh pendidik untuk mengoptimalkan kelebihannya yang dimilikinya akan tetapi segala kelemahannya juga harus diterima dan diberi kesempatan seoptimal[24] mungkin untuk meminimalisirnya melalui pendidikan inklusi.
Sebagai media untuk memudahkan pemahaman maka perlu penulis gambarkan tentang “posisi” anak berkebutuhan khusus dalam pendidikan inklusi sebagai berikut



Gambar: 1 “Posisi” anak berkebutuhan khusus dalam pendidikan inklusi
Dari gambar tersebut dapat dijelaskan bahwa anak berkebutuhan khusus tetap harus “dibedakan” dalam arti pendekatan dan perhatiannya (butuh penangan khusus) pada pendidikan inklusi. Mengingat, mereka memiliki kondisi[25] yang berbeda dengan yang lainnya. Begitu pula sebaliknya anak yang tidak berkebutuhan khusus (anak pada umumnya) harus diperi pengertian bahwa sebagi yang mayoritas mereka harus bisa lebih mengayomi dan memahami keadaan ABK. Segala potensi (kelebihan) dari ABK harus mereka apresisasi dan segala kelemahannya harus diterima bersama. Oleh karena itu, sebagaiana menurut Smith, semua pendidik harus mempunyai paradigma yang sama dalam memandang peserta didik yang mempunya kesulitan (hambatan). Yakni, pendidikan untuk mereka merupakan hak dan tanggu jawab bersama semua pendidik.[26]
Masih mengacu dari gambar di atas, maka penulis dapat membagi anak berkebutuhan khusus menjadi dua kategori yaitu:
a.    Anak yang punya kesulitan atau hambatan (disability)
Faktor penyebab terjadinya kelainan (hambatan) pada anak penyandang disability[27] dari masa (proses) terjadinya secara umum dapat diklasifikasikan pada saat sebelum kelahiran (pranatal), pada saat kelahiran (neonatal), dan setelah kelahiran (postnatal).[28] Salah satu contoh konkritnya menurut Hallahan & Kauffman sebagaimana dikutip Efendi bahwa mengkonsumsi alkohol secara berlebihan berpengaruh terhadap kelahiran bayi yang disertai kelainan fisik maupun mental (tunagrahita).[29] Adapun dalam konteks Indonesia, anak yang mempunyai gangguan perkembangan (kesulitan atau hambatan) yang telah diberikan layananan antara lain sebagai berikut:halaman 1 di bawah ini tidak kutipan langsung
1)   Tunanetra; khusus untuk anak buta total (totally blind) kegiatan belajar dilakukan dengan metode “rabaan.” Di mana, kemampuan indera raba anak sangat ditonjolkan untuk menggantikan indera penglihatan.
2)   Tunarungu-wicara; memiliki hambata dalam mendengar dan berkomunikasi lisan. (halaman 1)
3)   Tunagrahita; punya masalah kesulitan belajar karena emngalami hambatan perkembangan kemampuan  di bidang kecerdasan, mental, emosi, sosial, dan fisik.
4)   Tunadaksa;  berdasarkan analisis medis dinyatakan mengalami kelainan (gangguan) pada tulang, persendian, dan saraf penggerak otot pada tubuhnya. Akibatnya, ia membutuhkan layanan khusus terutama pada bidang gerak anggota tubuhnya.
5)   Tunalaras (maladjustment), memiliki perilaku yang bertentangan dengan normal sosial. Sering membuat onar secara berlebihan dan cenderung mengarah pada tindakan kriminal.
6)   Autistik, memiliki ketidakmamuan dalam berbahasa, intelektual, dan fungsi saraf yang disebabkan oleh adanya kerusakan pada otak.
7)   ADD-H (attention deficit disorder with Hyperactive); Hiperaktif bukan merupakan suatu penyakit akan tetapi suatu  “gejala” (symptom). Hal ini muncul disebabkan karena adanya kerusakan pada otak, kelainan emosional, kurang dengar, dan tunagrahita.
8)   Kelainan belajar (learning disabilitiy/specific learning disability); memiliki prestasi yang rendah dalam bidang akademik tertentu seperti CALISTUNG. Kondisi ini disebabkan oleh hambatan persepsi (perceptual handicaps), luka pada otak, sebagian otak tidak berfungsi, disleksia, dan afasia perkembangan (developmental aphasia)
9)   Tunaganda (mulihandicapped and developmentally disabled children); memiliki hambatan perkembangan neurologis yang disebabkan oleh satu atau dua kombinasi kelainan kemampuanan pada bidang kecerdasan, gerak, bahasa, atau hubungan pribadi di masyarakat.  Kasus seperti itni membutuhkan layanan-layanan pendidikan khusus dengan modifikasi metode secara khsusu.[30]

b.    Anak yang berbakat (cerdas istimewa)
Yang dimaksud dengan anak berbakat ialah individu yang mempunyai bakat istimewa di bidang intelektual, seni, olah raga, dan keterampilan tertentu. Di mana, salah satu ciri atau sifat[31] anak yang berbakat di bidang intelektual mempunyai kemampuan berpikir yang istimewa, cerdas, dan kreatif dalam berpikir maupun bertindak. Selain itu ia juga cepat dan tepat dalam memecahkan masalah baik yang sederhana hingga yang kompleks, sehingga tak pelak ia memiliki persatasi belajar yang gemilang di sekolahnya. Dengan catatan bahwa persetasi tersebut dicapai dengan sedikit latihan atau bahkan tanpa latihan khusus oleh pembimbing yang ahli.[32] Secara detail, peserta didik yang punya potensi kecerdaan dan bakat istimewa serta membutuhkan pendidikan khusus ialah meliputi: memiliki kecerdasan yang luar biasa, memiliki kreativitas yang luar biasa, memiliki bakat seni atau olah raga yang luar biasa, dan gabungan dari beberapa jenis di atas.[33]



Ada beberapa aspek dari definisi dari anak berbakat yang perlu digarisbawahi, yaiut:
1.      Terdapat jenis bakat yang dimiliki individu seperti kepemimpinan, kreatifitas, seni darma dan visual. Beberapa contoh tersebut merupakan dari bagian bidang keterbakatan (bidang prestasi) bahkan bila hal itu tidak dibarengi daengna kemampuan akademik umum yang tinggi.
2.      Istilah kapabilitas lebih cocok digunakan sebagai pengakuan bahwa beberapa siswa boleh jadi punya potensi berbakat yang belum muncul sehingga perlu dibimbing dan didorong terlebih dahulu.
3.      Bimbingan dan dorongan pendidikan perlu ditekankan agar siswa dapat memunculkan potensinya yang merupakan suatu persoalan untuk mendapatkan pendidikan khusus seperti ssiwa berkesulitan belajar (learning disabilities) atau beerapa pengecualian lain.[34]

3.      Perubahan Paradigma: Dari Pendidikan Eklusi menuju Inklusi
Selama ini dalam sistem pendidikan, pada praktek di lapangan kebanyakan masih memaknai kecerdasan peserta didik secara terbatas. Yakni, mereka yang dikatakan cerdas ialah yang memiliki keutuhan atau kesempurnaan fisik. Dengan asumsi, dengan kesempurnaan fisik tersebut menyebabkan mereka bisa “belajar” dengan normal. Bisa dikatakan, selama ini baik secara langsung maupun tidak langsung serta secara terbuka dan tertutup telah terjadi pengabaikan hak dan kesempatan bagi ABK untuk hidup bersama secara “wajar” dengan masyarakat umumnya. Bahkan, hal tersebut juga terjadi di lembaga-lembaga pendidikan yang bagian dari institusi sosial.
Kasus yang bisa saja terjadi ialah adanya diskriminasi pelayanan administrasi, pembelajaran, hingga dijustifikasi di ranah hukum. Anak berkebutuhan khusus (utamanya yang memiliki hambatan) disingkirkan begitu saja dari kesempatan untuk memperoleh pendidikan yang setara, layak, dan bermutu. Bahkan mereka disingkirkan begitu saja melalui dalih pendidikan khusus dengan mendirikin sekolah-sekolah terpisah namun diklaim memiliki “fasilitas” sama. Alasannya, bila mereka dimaksukan dalam sekolah reguler bisa mengganggu perkembangan belajar dari anak-anak “normal.” Bisa dikatakan, pendidikan yang seperti lebih mengutamakan pada “keunggulan” sekolah daripada pemberian rasa keadilan bagi semua masyarakat.
Paradigma pendidikan eksklusi seperti di atas merupakan paradigma lama yang harus ditinggalkan. Hal itu karena, sekarang ini perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi manusia sudah berkembang pesat. Dengan segala fasilitis dan ilmu yang ada, bukan menjadi alasan lagi bagi sekolah-sekolah reguler (dalam jumlah tertentu) untuk menolak anak berkebutuhan khusus. Selain itu, untuk menghadapi masalah kehidupan yang semakin kompleks di zaman seperti sekarang ini maka penggunaan paradigma pendidikan inklusif merupakan suatu kebutuhan. Manusia “normal” tidak lagi boleh menyingkirkan ABK dari kehidupan masyarakat. Kelebihan dan kemandirian sedikit pun dari ABK akan sangat bermanfaat bagi kehidupan ini. Dengan falsasafah bahwa pendidikan inklusi ingin membentuk masyarakat beragam yang salih membantu satu sama lain. Tanpa harus meremehkan kemampuan[35] satu sama lain. Harapan selanjutnya ialah pendidikan tanpa diskirminasi dan pendidikan untuk semua bisa terselenggara dengan optimal.

4.      Urgensi Pendidikan Agama Islam di Sekolah Inklusi
Menurut penulis apa yang dimaksud dengan Pendidikan Agama Islam ialah “usaha mengkaji ilmu secara terencana untuk membentuk peserta didik menjadi manusia beriman, serta dengan sadar dan tulus menerapkan nilai-nilai Islam dalam segala sektor kehidupan yang sedang atau akan ditempuhnya.”[36] Lebih lanjut, kesadaran tersebut meliputi penerapan nilai ibadah atau penghambaan terhadap Tuhan dengan benar,[37] nilai humanisme (kesetaraan manusia), keselamatan (kemaslahatan), nilai patriotisme (nasionalisme),[38] nilai semangat dalam pengembangan diri[39] (ijtihad) maupun pengembangan masyarakat, dan nilai-nilai kedamaian dalam kehidupan sehari-hari secara konsisten. Hal ini berarti setelah peserta didik aktif pada pembelajaran PAI diharapkan bisa termotivasi, tergugah, dan sadar dalam pengimplementasian nilai-nilai universalisme ajaran Islam. Tentu nilai tersebut terwujud secara konsisten dengan segenap logika serta alam pikirnya dan alam spiritualitasnya.[40] Sebagaimana pendapat Syukri Fathuddin bahwa hendaknya “... Pendidikan Agama Islam atau ajaran Islam dan nilai-nilainya, agar menjadi jiwa, motivasi bahkan dapat dikatakan way of life seseorang.”[41]
Definisi di atas bila dikaitkan dengan pembahasan tulisan ini maka hal itu berarti dalam segala lingkungan kehidupan yang peserta didik arungi kelak diharapkan mampu memberdayakan dan mendukung dalam pengembangan kehidupan bangsa. Tidak memedulikan bagaimana kondisi latar belakang peserta didik, suatu lembaga (utamanya yang diberi tanggung jawab pendidikan inklusi) harus menerima segala kelemahan sekaligus kelebihan mereka. 
Dari pengertian tersebut, dapat disimpulkan, PAI hakikatnya secara duniawi muatan aksiologinya (kegunaan) tidak hanya ditujukan bagi umat Islam sendiri. Akan tetapi juga untuk seluruh umat manusia. Baik umat manusia yang memeliki keterbatasan (disability) maupun yang memiliki bakat istimewa. PAI seharusnya bisa menjadi pengarah dan penyumbang terbentuknya tatanan masyarakat yang inklusif, berperadaban modern, beretika (tidak berpenyakit moral), dan manusiawi. Pada akhirnya, umat Islam bisa menjadi umat yang toleran dan bertenggang rasa. Yakni, menjadi muslim yang kuat sebagai pelindung manusia lain yang lemah. Bisa juga dengan menjadi muslim yang mayoritas untuk pengayom terhadap minoritas dan menjadi muslim yang kokoh sebagai penjaga manusia lain yang rapuh. Sesungguhnya semangat seperti inilah yang telah dicontohkan nabi Muhammad.
Dari penjelas itu, nampak jelas bahwa PAI sebagai bagian dari sistem pendidikan nasional sangat memiliki peran penting dalam menyukseskan pendidikan inklusi di Indonesia. Salah satu sebabnya ialah karena misi (tujuan) utama dari penyelenggaran pendidikan inklusi merupakan bagian dari misi PAI itu sendiri. Yakni, sebagaimana menurut penjelan Santoso bahwa misi pendidikan inklusi ialah terbentuknya tatanan masyasrakat inklusif. Suatu sistem kemasyarakat yang dibentuk dari spirit saling menghormati dan menjunjun tinggi terhadap fakta keberagaman sebagai bagian dari realitas kehidupan.[42]

5.      Dasar Hukum pelaksanaan Pendidikan Inklusi

Dalam Undang-undang 1945 Amandemen Pasal 28C ayat 1 mengamanatkan“Setiap orang berhak mengembangkan diri melalui pemenuhan kebutuhan dasarnya, berhak mendapat pendidikan dan memperoleh manfaat dari ilmu pengetahuan dan teknologi, seni dan budaya, demi meningkatkan kualitas hidupnya dan demi kesejahteraan umat manusia.[43]
Dari pernyataan tersebut dalam konteks makalah ini, yang menjadi titik penting adalah pernyataan berhak mengembangkan diri melalui pemenuhan kebutuhan dasarnya  dan pernyataan demi meningkatkan kualitas hidupnya dan demi kesejahteraan umat manusia. Sesungguhnya yang dimaksud kebutuhan dasar siswa tidak hanya pendidikan secara umum saja namun juga kebutuhan untuk mendapatkan pengakuan (penghargaan) dan juga pengembangan diri kualitas hidupnya semakin meningkat. Diharapkan, dengan kuliat diri dan kehidupan yang meningkat bisa membantu terbentuknya kesejahteraan bagi seluruh umat manusia.
Dasar hukum lainnya adalah Undang-undang Sisdiknas No. 20 Tahun 2003 pasal 4 ayat 1 mengamanatkan bahwa “Pendidikan diselenggarakan secara demokratis dan berkeadilan serta tidak diskriminatif dengan menjunjung tinggi hak asasi manusia, nilai keagamaan, nilai kultural, dan kemajemukan bangsa.” Secara rinci pada  pasal 5 ayat 1-4 dikatakan: [44]

(1) Setiap warga negara mempunyai hak yang sama untuk memperoleh pendidikan yang bermutu. (2) Warga negara yang memiliki kelainan fisik, emosional, mental, intelektual, dan/atau sosial berhak memperoleh pendidikan khusus. (3) Warga negara di daerah terpencil atau terbelakang serta masyarakat adat yang terpencil berhak memperoleh pendidikan layanan khusus. (4) Warga negara yang memiliki potensi kecerdasan dan bakat istimewa berhak memperoleh pendidikan khusus.


Lebih detail dalam Undang-undang Penyandang Cacat No. 4 tahun 1997 dijelaskan bahwa “Setiap lembaga pendidikan memberikan kesempatan dan perlakuan yang sama kepada penyandang cacat sebagai peserta didik pada satuan, jalur, jenis, dan jenjang pendidikan sesuai dengan jenis dan derajat kecacatan serta kemampuannya.[45]
Dari pemaparan di atas dapat disimpulkan bahwa secara hukum pelaksanaan inklusi sudah diatur dalam undang-undang. Hal ini tentunya juga bisa menjadi dasar aturan bagi semua mata pelajaran maupun lembagai pendidikan yang ingin berinovasi melaksanakan pendidikan serta pembelajaran yang bersifat inklusi. Oleh karena itu, siapapun tidak dibolehkan melakukan diskriminasi dan penelantaran terhadap anak-anak berkebutuhan khusus. Walaupun pada kenyataan dan pelaksanaannya ada beberapa kendala yang ditemui. Lebih detail mengenai hal ini akan penulis uraikan dalam pembahasan berikutnya.

B.       Paradigma Pendidikan Agama Islam pada Sekolah Inklusi
Dalam penyelenggaraan pendidikan formal diharapkan tidak ada lagi sekat sosial atau pembedaan antara ABK dengan masyarakat pada umumnya. Konkritnya, supaya tercapai pendidikan inklusi maka orngan tua dapat mendaftarkan ABK ke sekolah umum. Dengan metode inklusif itu, diharapkan terdapat peluang tericptanya interaksi sosial antara ABK dan masyarakat umum. (halaman 136) [46] Namun kenyataannya, sering kali cara pandang manusia pada umumnya terhadap individu yang berkebutuhan khusus ialah meng-underestimate.  Bahkan, tidak segan untuk me-Judgment mereka sebagai individu yang tidak mampu berbuat sesuatu, sehingga membutuhkan bantuan orang lain sekalipun itu untuk dirinya sendiri.
Lebih lanjut menurut Amin Abdullah, sebagimana dikutip Rossidy bahwa dalam perkembanan zaman tantangan-tantangan baru masih akan terus bermunculan sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan modern. Termasuk isu-isu kemanusian universal, pluralisme, keagamaan, kemiskinan struktural, kerusakan lingkungan hidup adalah di antara persoalan kontemporer yang perlu mendapat perhatian serius dalam konteks pendidikan agama.”[47] Dengan demikian, pendidikan inklusi yang di dalamnya juga ada nilai yang bersinggungan dengan nilai-nilai Islam bukan sesuatu yang sepenuhnya bertentangan dengan PAI.
Sebelum membahas tentang paradigma apa yang digunakan PAI di lembaga pendidikan inklusi, maka terlebih dahulu perlu kiranya meparkan beberapa permasalahan yang dihapai oleh ABK. Permasalahan ini perlu diketuahi agar dalam membangun paradigma PAI tidak dilakukan secara parsial. Di antarnya beberapa problema yang dihadapi ABK menurut penulis adalah:
1.    Tidak adanya bimbingan spiritual, afekfit, keterampilan, dan kognitif secara intens dan berkelanjutan.
2.    ABK tidak diberi kesempatan untuk menyesuaikan, mengembangkan, dan mengaktualisasikan diri di tengah-tengah perbedaan.
3.    Kurangnya motivasi, baik secara internal seperti merasa minder, merasa bersalah, dan tidak telaten maupu secara eksternal seperti mendapat ejekan, menjadi pusat perhatian “negatif”, dan pendiskriminasian hak.
4.    Terlalu dimanja (dibebaskan), di mana pendidik menuruti semua kemauan ABK agar mereka bisa menemukan sendiri dunia bahagianya.
5.    Pendidik terlalu menggunakan teori Barat dalam melayani ABK, padahal
kondisi wilayah (latar belakang peserta didik) sangat berbeda dengan apa yang ada di barat.
Berangkat dari permasalahan itu, maka diperlukan persyaratan khusus bagi lembaga yang ingin melaksanakan pendidikan inklusi. Menurut Schultz (1994) mengemukakan 10 kategori utama terkait kesiapan yang menjadi prasyarat bagi sekolah yang ingin lebih ramah dan inklusif. Diantarnya ialah:
1.      Sikap (attitudes); guru dan seluruh SDM di lembaga harus meyakini bahwa program inklusi yang lebih besar akan menghasilkan proses pembelajaran yang mengalami peningkatan bagi semua orang.
2.      Persahabatan (relationoship); persahabatan dan pertemanan antar peserta didik satu sama lain baik dengan hambatan maupun tidak harus dipandang sebagai suatu nilai yang didukung.
3.      Dukungan bagi siswa (support for students); harus ada tenaga ahli (khusus) serta sumber daya lain yang bisa memberikan layanan kebutuhan bagi siswa yang berbeda di kelas inklusif.
4.      Dukungan untuk guru (support for Teacher); kesempatan peningkatan kualitas (kompetensi) salah satunya melalui pelatihan yang akan digunakan dalam menangani keberagaman peserta didik.
5.      Kepemimpinan administratif (administrative leadership); seluruh pejabat (pengelola) beserta staf lembaga pendidik harus antusias dalam mendukung dan memberikan sifat kepemimpinan yang lebih inklusif.
6.      Kuriklum (curriculum); agar sisat dapat tertangan dalam meraih presatasi maka kurikulu harus dibuat fleksibel.
7.      Penilaian (assessment); penilaian harus memberikan gambaran akhir setiap siswa.
8.      Program dan evaluasi staf (program and staff evaluation); sistem lembaga harus dievaluasi secara menyeluruh terkait pencapaian lingkungan yang inklusif dan ramah bagi semua siswa.
9.      Keterlibatan oranguta (paretal involvement); orang tua harus memahami rencana baik dengan hambatan atau tidak untuk membentuk suatu lingkungan inklusif.
10.  Keterlibatan masyarakat (commuity involvememt); masyarkaat harus diberi tahu dan dilibatkan dalam usaha meningkatka keterlbitan dan diterimanya peserta didik penyandang hambatan dalam kehidupan sekolah.  harapannya, masyarkat juga mau melakukan peneriamaan terhadap mereka.[48]
Lebih lanjut, bila dikaitkan dengan pembelajaran secara langsung, maka paradigma lama mengajar tentang memberikan reward and punishment atau memberikan rangsangan lain[49] sudah tidak berlaku lagi. Ataupun paradigma pembelajaran yang hanya sebatas menyampaikan ilmu pengetahuan (sains) dianggap sudah tidak relevan dengan kekinian. Diperlukan paradigma baru, bahwa mengajar sebagai proses mengatur lingkungan (kebudayaan). Beberapa alasannya adalah:
1.         Siswa bukanlah orang dewasa dalam bentuk anak kecil atau remaja, tetapi individu yang sedang berkembang sehingga masih butuh proses pendidikan. Dengan demikian, guru (sebagai orang dewasa) bukanlah satu-satu sumber belajar. Asumsinya, kebutuhan orang dewasa dengan anak-anak berbeda, maka guru bertugas sebagai pengelola sumber belajar yang sesuai dengan tingkat usia siswanya.
2.         Adanya ledakan ilmu pengetahuan berakibat pada ketidak mungkinan bagi setiap orang mampu menguasai seluruh cabang keilmuan. Dengan demikian, belajar tidak sekedar menghafal informasi, menghafal rumus-rumus, tapi belajar adalah bagaimana siswa mampu menggunakan otaknya untuk mengasah kemampuan berfikir.
3.         Penemuan-penemuan baru dalam bidang psikologi (menurut penulis juga bidang biologi), berakibat pemahaman baru terhadap konsep (teori) perubahan perilaku manusia. Di mana manusia sebagai makluk biologis (organisme) memilik potensi bawaan yang menentukan perilaku manusia. Implikasinya, proses pendidikan bukan lagi memberikan stimulus untuk cerdas pada bidang tertentu, tetapi mengembangkan potensi (kecerdasan) yang telah ada dan telah dimiliki siswa.[50]

Lebih detail, Muhaimin, dkk. menjelaskan bahwa belajar pada hakikatnya terjadi secara individual, sehingga setiap individu dalam belajar memiliki karakteristik tersendiri. Dari situ, idealnya pendidikan agama Islam seharusnya diacukan pada peserta didik secara perseorangan. Dengan asumsi, tindakan (perilaku) belajar memang bisa ditata (dikelola) dan dipengaruhi (diintervensi), akan tetapi perilaku belajar individu akan tetap berjalan sesuai dengan karakteristik peserta didik secara perseorangan. Misalnya, peserta didik yang yang cara belajarnya lambat dalam bidang tertentu tidak dapat dipaksa untuk belajar cepat. Oleh karena itu, rancangan pembelajaran PAI harus diupayakan sesuai dengan karakteristik perseorangan peserta didik, sehingga terjadi perkembangan dalam pemahaman, pengalaman, dan pengamalan beragamanya sesuai dengan daya tampung dan kemampuannya (daya jangkau).[51]
Sedangkan apabila dikaitkan dengan peserta didik secara langsung, maka paradigma lama tentang peserta didik telah mengalami pergeseran. Di mana sekarang ini setiap peserta didik di pandang punya tingkat kemampuan yang berbeda dalam ranah kognitif, afektif, dan psikomotorik.[52] Selain perbedaan tersebut, peserta didik juga berbeda pada kemampuan fitrah. Asumsinya ada anak yang memiliki kemampuan fitrah dalam bidang melukis akan tetapi lemah dalam kemampuan menari dan olah raga. Ada pula peserta didik yang punya kemampuan membaca al Quran yang sangat baik. Implikasinya, perbedaan pada aspek kejiwaan dan fitrah merupakan hal yang sangat mendasar untuk diketahui dan dipetakan secara pasti oleh guru. Di mana peta tersebut dijadikan modal awal dalam merancang kegiatan pembelajaran.[53]
Adapun apabila dilihat dari kepentingannya, pendidikan dibagi menjadi dua, pertama pendidikan dari segi kepentingan individual peserta didik. Menurut Hasan Langgulung yang dikutip oleh Abuddin Nata, selain memperhatikan peserta didik dari segi perbedaan bakat, kemampuan, kecenderungan, dan sebagainya, guru juga harus membantu individu dalam mengekspresikan dan mengaktualisasikan “kecerdasan” dirinya. Dari itu diharapkan peserta didik dapat mengatasi masalah di kehidupannya kelak.[54]
Kedua, dari segi kepentingan masyarakat. Pelaksaanan pendidik dilakukan semata-mata untuk memenuhi kebutuhan masyarakat sehingga setiap gagasan, pemikiran, nilai, budaya, agama, ilmu pengetahuan yang disalurkan ke peserta didik harus mendapat pengakuan masyarakat dan negara. Dengan kata lain masyarakat dan negara sangat berperan dalam mengintervensi kegiatan pendidikan. Yakni, untuk menciptakan generasi yang siap untuk mengisi ruang-ruang kosong bidang pengetahuan yang sangat dibutuhkan masyarakat.[55]
Konsep pendidikan yang memadukan antara kepentingan individual dengan kepentingan masyarakat didasarkan pada asumsi bahwa individu selain memiliki kebebasan berkreativitas juga dibatasi oleh kebebasan sosial. Oleh karena itu setiap peserta didik selain bisa menentukan pilihan-pilihannya, mereka juga harus tunduk kepada pilihan yang diakui dan dibutuhkan bersama. Dengan kata lain Islam memandang bahwa kedua kepentingan tersebut harus berjalan berdampingan dan seimbang. Selain juga menggunakan nilai-nilia yang berasal dari Tuhan yang diyakini benar dibandingkan nilai-nilia yang diciptakan manusia. oleh karena itu, dalam menyikapai apa-apa yang berasal dari manusia adalah dimulia dengan sikap meragukan terlebih dahulu kemudian memecahkan keraguanya itu dengan bukti ilmiah. Sedangkan menyikapi yang berasal dari Tuhan dimulai dari menyakinnya, kemudian memperkuatnya dengan pemahaman manusia tentang  ayat-ayat kauniyah.[56]

C.      Nilai-nilai Dasar PAI di Sekolah Inklusi yang Ideal
Pembelajaran PAI merupakan kegiatan untuk mencerdaskan peserta didik. Oleh karena itu, dalam konteks pembahasan ini hal-hal penting yang perlu diperhatikan sebelum diadakan pembelajaran adalah seperti apa kondisi (latar belakang) peserta didik. Persoalan lain adalah sejauh mana kemampuan pendidik dan institusi pendidikan dalam mengakomodasi keberagaman peserta didik. Serta, bagaimana cara menanamkan nilai-nilai Islam kepada peserta didik sesuai dengan kondisi “keberagaman” mereka. Identifikasi semacam ini menurut penulis dirasa sangat penting. Alasannya, bagaimana mungkin suatu proses pembelajaran membentuk manusia “cerdas” secara efektif dan efisien, bila tidak diketahui terlebih dahulu sejauh mana kemampuan, keterampilan, dan hal-hal (latar belakang) yang mempengaruhi kehidupan peserta didik. Untuk lebih jelasnya maka perlu digambarkan skema di bawah ini:



Gambar 2: Posisi Peserta Didik dalam Bingkai Pendidikan Agama Islam

Selain dari lima macam keberagaman tersebut, sebenarnya ada keberagaman lain yang cukup signifikan dalam mempengaruhi semangat belajar di lembaga pendidikan. Salah satunya adalah orientasi peserta didik (serta wali murid) dalam upaya menempuh pendidikan di lembaga tertentu yang dipilihnya. Dalam konteks pembelajaran, mengetahui orieantasi peserta didik di rasa sangat penting yaitu sebagai pisau analisa sekaligus upaya pemberian “pendalaman” secara benar terhadap mereka. Bagaimanapun, peserta didik datang ke madrasah atau sekolah tidaklah membawa status “botol kosong.” Namun, sesungguhnya mereka sudah membawa “isi” yang berupa tujuan-tujuan, fanatisme-fanatisme terhadap sesuatu, keterpaksaan, keterampilan-keterampilan (kemampuan fisik dan pikiran), traumatik-traumatik, kebanggaan-kebanggaan, doktrin-doktrin, dan sebagainya.



Berdasarkan penjelasan di atas, dapat dipahami pula bahwa pembelajaran PAI idealnya bukanlah materi ceramah, materi latihan, dan materi diskusi saja. Melainkan, seni dalam mendoktrin peserta didik agar fanatik dan setia sampai akhir hayat terhadap agama Islam. Dengan kata lain, kegiatan pembelajaran PAI tidak berindikasi “mencegah” atau menghambat “isi” positif peserta didik. Salah satunya dalam pengembangan bakat, potensi, kecerdasan, dan minat yang positif. Oleh karena itu, pendidik bertugas membekali dan memfasilitasi segala konsekuensi dari kelemahan sekaligus kelebihan yang mereka miliki (senyampang tidak bertentangan dengan nilai-nilai Islam). Di sinilah terjadi “peningkatan” posisi peserta didik pada proses pembelajaran di kelas.
Dapat dikatakan dalam penerapan teori pendidikan inklusi, sungguh bukanlah perkara mudah dan remeh-temeh. Baik dari segi pemahaman teorinya maupun dari segi penerapannya. Hal itu terumata bila pembelajaran PAI dilakukan dalam lingkungan pendidikan luar biasa (pendidikan khusus) terlebih lagi untuk lembaga pendidikan inklusi. Di mana, kondisis pendidikan inklusi baik langsung maupun tidak langsung akan mempengaruhi psikologi, cara pandang, dan pemahaman peserta didik tentang kehidupan. Oleh karena itu, pendidik bertanggung jawab dalam mengarahkan mereka ke jalur semestinya. Tentu pendekatan yang digunakan untuk melakukan pembimbingan akan berbeda antara peserta didik pada jenjang PAUD, pendidikan dasar, pendidikan menengah, dan pendidikan tinggi.
Dengan demikian, karena tersalurkannya[57] potensi masing-masing peserta didik secara layak –serta semuanya didasarkan pada nilai-nilai Islam— maka diharapkan peserta didik akan benar-benar menjadi orang sukses. Yakni, kesuksesan yang hakiki bukan kesuksesan yang semu. Di mana, Tufiq Pasiak menggambarkan makna kesuksesan sebagai berikut:


Gambar 3: Dua Jenis “Makna” Kesuksesan
(Diadapatasi dari tabel Taufiq Pasiak)

Dari gambar tersebut berdasarkan penjelasan Taufiq Pasiak dapat digambarkan bahwa jenis kesuksesan pada bagan paling kanan lebih mementingkan nilai kehidupan. Di antaranya kebersamaan, kejujuran, integritas, komitmen, hubungan sosial, kerja sama, dan keadilan. Lebih jelasnya, seseorang merasa sukses bila ia mampu memberi orang lain sesuatu, sehingga membuatnya dapat menikmati hidup dan semakin bermakna.[58] Dengan kata lain, arti sukses sesungguhnya bukan sukses semata-mata untuk mementingkan diri sendiri. Namun, yang dapat merubah situasi menjadi lebih baik sehingga bisa memberikan makna dan nilai kehidupan.

Daftar Rujukan

Amin, A. Rifqi. Pengembangan Pendidikan Agama Islam: Reinterpretasi Berbasis Interdisipliner. Yogyakarta: LKiS, 2015.

--------. Sistem Pembelajaran Pendidikan Agama Islam pada Perguruan Tinggi Umum. Yogyakarta: Deepublish, 2014.

“Kamus Besar Bahasa Indonesia Luar Jaringan (Luring),” KBBI Offline Versi 1.5,  http://kbbi-offline.googlecode.com/files/kbbi-offline-1.5.zip, didownload tanggal 21 April 2014.

“Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia No. 70 Tahun 2009 Tentang Pendidikan Inklusif (Pensif) bagi Peserta Didik yang Memiliki Kelainan dan Memiliki Potensi Kecerdasan dan/atau Bakat Istimewa,” dalam http://dikdas.kemdiknas.go.id/application/media/file/Permendiknas%20Nomor%20%2070%20Tahun%202009.pdf, diakses tanggal 18 Mei 2015.

“Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia No. 70 Tahun 2009 Tentang Pendidikan Inklusif (Pensif) bagi Peserta Didik yang Memiliki Kelainan dan Memiliki Potensi Kecerdasan dan/atau Bakat Istimewa,” dalam http://dikdas.kemdiknas.go.id/application/media/file/Permendiknas%20Nomor%20%2070%20Tahun%202009.pdf, diakses tanggal 18 Mei 2015.

“Undang-undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945,” dalam http://www.dpr.go.id/id/uu-dan-ruu/uud45, didownload 04 Oktober 2014.

Al-Qur’an dan Terjemahannya Juz 1-30 Edisi Baru. Surabaya: Duta Ilmu, 2005.

Delphie, Bandi. Pembelajaran Anak Tunagrahita: Suatu Pengantar dalam Pendidikan Inklusi. Bandung: Refika Aditama, 2006.

Efendi, Mohammad. Pengantar Psikopedagogik Anak Berkelainan. Jakarta: Bumi Aksara, 2006.

Fathuddin, Syukri. “Pendidikan Islam,” dalam Din al-Islam: Pendidikan Agama Islam di Perguruan Tinggi Umum, ed. Yudiati Rahman. Yogyakarta: UNY Press, 2008.

Geniofam, Mengasuh & Menyukseskan Anak Berkebutuhan Khusus. Jogjakarta: Garailmu, 2010.

Goleman, Daniel. “Kecerdasan Emosional,” dalam Emotional Intelligence, terj. T. Hermaya. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama, 1999.

Hadis, Abdul. Pendidikan Anak Berkebuthan Khusus-Autistik. Bandung: Alfabeta, 2006.

Muchsin, Bashori dan Abdul Wahid. Pendidikan Islam Kontemporer. Bandung: Refika Aditama, 2009.

Muhaimin, dkk. Paradigma Pendidikan Islam: Upaya Mengefektifkan Pendidikan Agama Islam di Sekolah. Bandung: Remaja Rosdakarya, 2004.

Muhaimin, Pengembangan Kurikulum Pendidikan Agama Islam di Sekolah, Madrasah, dan Perguruan Tinggi. Jakarta: Rajawali Pers, 2009.

Muhammad, Jamila K. A. “Panduan Pendidikan Khusus Anak-anak dengan Ketunaan dan Learning Disabilities,” dalam Special Education for Special Children, terj. Edy Sembodo. Jakarta: Hikmah, 2008.

Nata, Abuddin. Perspektif Islam Tentang Strategi Pembelajaran. Jakarta: Kencana, 2009.

Pasiak, Taufiq. Manajemen Kecerdasan: Memberdayakan IQ, EQ, dan SQ untuk Kesuksesan Hidup. Bandung: Mizan.

Rossidy, Imron. Pendidikan Berparadigma Inklusif: Upaya Memadukan Pengokohan Akidah dengan Pengembangan Sikap Toleransi dan Kerukunan. Malang: UIN, 2009.

Sanjaya, Wina. Strategi Pembelajaran Berorientasi Standar Proses Pendidikan. Jakarta: Kencana, 2007.

Santoso, Satmoko Budi. Sekolah Alternatif, Mengapa tidak...?!. Jogjakarta: Diva, 2010.

Smith, J. David. “Inklusi, Sekolah Ramah untuk Semua,” dalam Inclusion, Scholl for All Student, terj. Enrica Denis. Bandung: Nuansa, 2006.

Undang-undang Republik Indonesia No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional 2003 Beserta Penjelasannya (Jakarta: Cemerlang, 2003).


[1]Dalam referensi lain adakalanya digunakan istilahpendidikan terintergrasi,” “pendidikan terpadu,” “pendidikan holistik,” dan “pendidikan humanistik” sebagai pengganti istilah pendidikan inklusi.
[2]Smith menegaskan bahwa dalam pendidikan inklusi terdapat adanya “keterlibatan yang sebenarnya dari tiap anak dalam kehidupan sekolah yang menyeluruh. Inklusi dapat berarti penerimaan anak-anak yang memiliki hambatan ke dalam kurikulum, lingkungan, interaksi sosial dan konsep diri (visi-misi) sekolah.”J. David Smith, “Inklusi, Sekolah Ramah untuk Semua,” dalam Inclusion, Scholl for All Student, terj. Enrica Denis (Bandung: Nuansa, 2006), hlm. 45.
[3]Masalahnya, pendidikan yang bermutu dan berkualitas itu sangat berbeda penerimaannya menurut anak yang berkebutuhan khusus (baik yang berkelainan maupun yang memiliki kecerdasan tinggi) dengan anak pada umumnya (anak “normal”). Di mana, suatu pendidikan disebut bermutu dan berkualitas menurut anak pada umumnya belum tentu berkualitas (baik karena terlalu berkualitas atau kurang berkualitas) menurut anak berkebutuhan khusus.
[4] Label kemanusiaan mereka tidak lengkap (utuh) seperti label kemanusiaan pada manusia lainnya. Bahkan, mereka tidak lagi didanggap sebagai manusia bila mengalami “kecacatan” yang parah.
[5]Kasus seperti ini lebih sering terjadi pada Anak berkebutuhan khusus yang memiliki kelainan (difabel) daripada anak yang memiliki kecerdasan di atas rata-rata.
[6]Lebih parah lagi, ada anggapan (mitos) bahwa manusia yang tidak normal sebagai sebuah “karma” yang diterima oleh orang tuanya dari dosa-dosa yang dilakukan di masa lalu. Oleh karena itu, perlakuan diskriminatif terhadap mereka layak untuk diberikan dengan dalih sebagai bentuk “pelajaran” sosial bagi semua.
[7]Artinya: (1). Dia (Muhammad) berwajah masam dan berpaling, (2) karena seorang buta telah datang kepadanya (Abdullah bin Ummi Maktum). (3) Dan tahukah engkau (Muhammad) barangkali dia ingin menyucikan dirinya (dari dosa), (4) atau dia (ingin) mendapatkan pengajaran, yang memberi manfaat kepadanya? (5) Adapun orang yang merasa dirinya serba cukup (pembesar-pembesar Quraisy), (6) maka engkau (Muhammad) memberi perhatian kepadanya, (7) padahal tidak ada (cela) atasmu kalau dia tidak menyucikan diri (beriman). (8) Dan adapun orang yang datang kepadamu dengan bersegera (untuk mendapatkan pengajaran), (9) sedang dia takut (kepada Allah), (10) engkau (Muhammad) malah mengabaikannya. (11) Sekali-kali jangan (begitu)! Sungguh, (ajaran-ajaran Allah) itu suatu peringatan. Lihat, Al-Qur’an dan Terjemahannya Juz 1-30 Edisi Baru (Surabaya: Duta Ilmu, 2005), hlm. 871.
[8]Smith menyatakan bahwa inklusi merupakan “istilah terbaru yang dipergunakan untuk mendeskripsikan penyatuan bagi anak-anak berkelainan (penyandang hambatan/cacat) ke dalam program-program sekolah inklusi... Bagi sebagian besar pendidik, istilah ini dilihat sebagai deskripsi yang lebih positif dalam usaha-usaha menyatukan anak-anak yang memiliki hambatan dengan cara-cara yang realistis dan komprehensif dalam kehidupan pendidikan yang menyeluruh.” Lebih lanjut, kata “inklusi” menurut Fuchs dan Fuchs sebagaimana dikutip Smith bisa memiliki arti berbeda-beda antar satu orang dengan yang lain. Sebagian dari mereka mengartikan sebagai cara baru untuk berbicara tentang pendidikan arus utama (pendidikan umum atau reguler). Beberapa yang alin mungkin menyebutkan sebagai sekolah luar biasa gaya baru. Bahkan, bagi yang lainnya lagi mengartikan inklusi sebagai jargon untuk menyerukan “full inclusion” atau “uncompromising inculison” yang berarti penghapusan terhadap pendidikan luar bisa secara total.”  Lihat, Smith, “Inklusi, Sekolah Ramah,” hlm. 45.
[9]“Kamus Besar Bahasa Indonesia Luar Jaringan (Luring),” KBBI Offline Versi 1.5,  http://kbbi-offline.googlecode.com/files/kbbi-offline-1.5.zip, didownload tanggal 21 April 2014.
[10]Geniofam, Mengasuh & Menyukseskan Anak Berkebutuhan Khusus (Jogjakarta: Garailmu, 2010), hlm. 61-62.
[11]Smith, “Inklusi, Sekolah Ramah,” hlm. 18.
[12]“Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia No. 70 Tahun 2009 Tentang Pendidikan Inklusif (Pensif) bagi Peserta Didik yang Memiliki Kelainan dan Memiliki Potensi Kecerdasan dan/atau Bakat Istimewa,” dalam http://dikdas.kemdiknas.go.id/application/media/file/Permendiknas%20Nomor%20%2070%20Tahun%202009.pdf, diakses tanggal 18 Mei 2015.
[13]Geniofam, Mengasuh & Menyukseskan Anak, hlm. 62-63.
[14]Dengan demikian, tidak setiap anak berkebutuhan khsusus diharuskan berada dalam keals regular dengan mengikuti semua mata pealajran yang ada. Sebagian dari mereka dapat berada dalam ruang khusus atau ruang terapi tergantung dari gradasi kelainannya. Bahkan, untuk anak dengan garadasi kelainan yang cukup berat dapat lebih lama berada dalam ruang khusus daripada ruang reguler. Sedangkan untuk anak dengan gradasi kelainan yang sangat berat, lebih dianjurkan untuk mendapatkan pendidikan di SLB, bukan di sekolah inkusif.”Lihat, Geniofam, Mengasuh & Menyukseskan Anak, hlm. 64-65.
[15]Satmoko Budi Santoso, Sekolah Alternatif, Mengapa tidak...?! (Jogjakarta: Diva, 2010), hlm. 141.
[16]Menurut Abdul Hadis, pengertian anak luar bisa tidak selalu mengacu paa anak yang memiliki kemampuan unggul atau berperstasi luar biasa. Namun juga ditujukan pada anak yang mengalami kelaianan atau ketunaaan, baik yang hanya nemiliki satu jenis kelainan maupun lebih dari itu. Ia juga menjelaskan bahwa “dalam dunia pendidikan luar biasa seorang anak diartikan sebagai anak yang luar biasa jika anak tersebut membutuhkan perhatian khusus dan layanan pendidikan yang bersifat  khusus oleh guru pendidik atau pembimbing khusus yang berlatarbelakang disiplin ilmu pendidikan luar biasa atau disiplin ilmu lainnya yang relean dan memiliki sertifikasi kewenangan dalam mengajar, mendidik, membimbing, dan melatih anak luar biasa.” Lihat, Abdul Hadis, Pendidikan Anak Berkebuthan Khusus-Autistik (Bandung: Alfabeta, 2006), hlm. 1-2.
[17]Geniofam, Mengasuh & Menyukseskan Anak, hlm.49.
[18]Anak kelainan dalam aspek mental adalah anak yang memiliki penyimpangan kemampuan berpikir secara kritis, logis dalam menanggapi dunia sekitarnya. Kelainan pada aspek mental ini dapat menyebar ke dua arah, yaitu kelainan mental dalam arti lebih (supernormal) dan kelainan mental dalam arti kurang (subnormal). Kelainan mental dalam arti lebih atau anak unggul, menurut tingkatannya dikelompokkan menjadi: (a) anak mampu belajar dengan cepat (rapid learner), (b) anak berbakat (gifted), dan (c) anak genius (extremelly gifted). Karakteristik anak yang termasuk dalam kategori mampu belajar dengan cepat jika hasil kecerdasan menunjukkan, bahwa indeks kecerdasannya yang bersangkutan berada pada rentang 110-120, anak berbakat jika indeks kecerdasannya berada pada rentang 120-140, dan anak sangat berbakat atau genius jika indeks kecerdasannya berada pada rentang di atas 140.”Lihat, Mohammad Efendi, Pengantar Psikopedagogik Anak Berkelainan (Jakarta: Bumi Aksara, 2006), hlm. 8.
[19]Dalam dunia pendidikan, kata luar biasa juga merupakan julakan atau sebutan bagi mereka yang memiliki kekurangan atau mengalami berbagai kelainan dan penyimpangan yang tidak dialami oleh orang normal pada umumnya. Kelainan atau kekurangan yang dimiliki oleh mereka yang disebut luar biasa dapat berupa kelainan dalam segi fisik, psikis, sosial, dan moral.” Lebih lanjut, “anak luar biasa disebut sebagai anak yang berkebutuhan khusus, karena dalam rangka untuk memenuhi kebutuhan hidupnya, anak ini membutuhkan bantuan layanan pendidikan, layanan sosial, layanaan (halaman 5) bimbingan dan konseling, dan berbagai jenis layananan lainnya yang bersifat khusus.” Lihat, Hadis, Pendidikan Anak Berkebuthan, hlm. 4-6.
[20]Santoso, Sekolah Alternatif, Mengapa, hlm. 127.
[21]Jenis-jenis layanan tersebut diberikan secara khusus kepada anak yang berkebutuhan khusus oleh pihak yang berkompeten pada setiap jenis layanan itu. adapun yang termasuk pihak-pihak yang berkompeten dalam memberikan layanan pendidikan, sosial, bimbingan konseling, dan jenis layanan lainnya ialah para pendidik yang berijazah pendidikan luar biasa, pekerja sosial, konselor/petugas bimbingan konseling, dan ahli lain yang relevan dengan jenis layanan yang diberikan kepada anak luar biasa.” Lihat, Hadis, Pendidikan Anak Berkebuthan, hlm. 6.
[22]Pendidkan khusus adalah pengajaran yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan pendidikan murid-murid khusus. Pendidikan ini dirancang secara khusus, dijalankan secara teratur, serta dinilai keefektifannya secara teliti untuk membantu murid dengan kebutuhan khusus dalam mencapai tahap kemandirian dan keberhasilan hidup yang memuaskan.” Lihat, Jamila K. A. Muhammad, “Panduan Pendidikan Khusus Anak-anak dengan Ketunaan dan Learning Disabilities,” dalam Special Education for Special Children, terj. Edy Sembodo (Jakarta: Hikmah, 2008) hlm. 2. Diperinci oleh  hadis bahwa “dalam dunia pendidikan istilah luar biasa mengandung pengertian ganda, yaitu mereka yang menyimpang ke atas karena mereka memiliki kemampuan yang luar biasa dibanding dengan orang normal pada umumnya dan mereka yang menyimpang ke bawah, yaitu mereka yang menderita kelainan atau ketunaan dan kekurangan yang tidak diderita oleh orang normal pada umumnya.” Lihat, Hadis, Pendidikan Anak Berkebuthan, hlm. 5.
[23]Santoso, Sekolah Alternatif, Mengapa, hlm. 128.
[24]Kata optimal menjadi pilihan utama “karena ‘full inclusion’ lebih mempunyai konotasi negatif dan sulit disepakati bagi sebagian orang, kerangka filosofi yang akan dipakai di sini adalah ‘optimal inclusion’. Pengertian ini dimaksudkan untuk mendorong pendidik agar berusaha menemukan jenis dan tingkatan inklusi yang memuaskan tiap individu siswa. Tujuan utamnya ialah membantu pendidik menjadi lebih professional, sehingga dapat memandang peserta didik sebagai yang utama dan pertama kali dalam setiap keadaan. Sedangkan kesulitan (disability) yang dimilikinya merupakan salah satu karakter dari individualitasnya. Smith, “Inklusi, Sekolah Ramah,” hlm.46.
[25]Jenis dan penyebab kelainan fisik sangat berbeda-beda. Sebagian anak dilahirkan dengna kelainan bawaan (congenital disabilities). Dampak dari memiliki kecacatan sejak lahir dapat berbeda dengan memiliki kecacatan yang terjadi kemudian pada masa anak-anak (alaman 173) sebagai akibat dari penyakit atau cidera.  Beberapa kelainan fisik mungkin relatif ringan dan dapat diatasi (misalnya, beberapa kasus penyakit diabetes), tapi ada pula yang berat dan membutuhkan pendukung dari berbagai sumber daya (misalnya, beberapa kasus anak cerbral palsy jenis spastic quadriplegia). Sebagian kelainan fisik dapat bersifat progresif (misalnya, kelainan pertumbuhan otot/muscular dysthorpy), dan sebagian mungkin fata (misalnya, AIDS).Lihat, Smith, “Inklusi, Sekolah Ramah,” hlm. 173-174.
[26] Smith, “Inklusi, Sekolah Ramah,” hlm. 45-46.
[27]Berdasarkan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia No. 70 tahun 2009 tentang Pendidikan Inklusif (Pensif) bagi Peserta Didik yang Memiliki Kelianan dan Memiliki Potensi Kecerdasan dan/atau Bakat Istimewa bahwa yang dimaksud anak berkelainan atau anak yang mempunyai hambatan (disability) ialah yang terdiri atas: a. tunanetra; b. tunarungu; c. tunawicara; d. tunagrahita; e. tunadaksa; f. tunalaras; g. berkesulitan belajar; h. lamban belajar; i. autis; j. memiliki gangguan motorik; k. menjadi korban penyalahgunaan narkoba, obat terlarang, dan zat adiktif lainnya; l. memiliki kelainan lainnya; m. tunaganda.  Lihat, “Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia No. 70 Tahun 2009 Tentang Pendidikan Inklusif (Pensif) bagi Peserta Didik yang Memiliki Kelainan dan Memiliki Potensi Kecerdasan dan/atau Bakat Istimewa,” dalam http://dikdas.kemdiknas.go.id/application/media/file/Permendiknas%20Nomor%20%2070%20Tahun%202009.pdf, diakses tanggal 18 Mei 2015.
[28]Efendi, Pengantar Psikopedagogik Anak, hlm. 12.
[29]Ibid., hlm. 91.
[30]Bandi Delphie, Pembelajaran Anak Tunagrahita: Suatu Pengantar dalam Pendidikan Inklusi (Bandung: Refika Aditama, 2006), hlm. 2-3.
[31]Lebih lanjut, menurut Clark sebagaimana dikutip Smith bahwa ada lima ranah sifat pesertad didik yang memiliki keterbakatan, di antaranya:: kognitif, afektif, fisik, intuitif dan sosial. Lihat, Smith, “Inklusi, Sekolah Ramah,” hlm. 311.
[32]Hadis, Pendidikan Anak Berkebuthan, hlm. 27.
[33]Ibid. hlm. 35.
[34]Smith, “Inklusi, Sekolah Ramah,” hlm. 305.
[35]Ketidakterlihatan” ABK  tercipta ketika orang disekitar kehilangan sifat kemanusiaeweinannya akibat  ia memandang ABK dengan persepsi yang dipenuhi dengan prasangka, kebiasan, dan asumis yang salah kaparah. “ketidaktelihatan” yang bisa timbul karena penerimaan yang tidak wajar dari orang-orang disekitar terhadap ABK. Cara pandang yang tidak wajar tersebut mengakibatikan ABK akan kehilangan “wujud” dirinya, sehingg ia akan menyangka bahwa dirinya memang benar-benar tidak ada di lingkungan sosial. Lihat, Smith, “Inklusi, Sekolah Ramah,” hlm. 31.
[36]A. Rifqi Amin, Pengembangan Pendidikan Agama Islam: Reinterpretasi Berbasis Interdisipliner (Yogyakarta: LKiS, 2015), hlm. 4.
[37]Dalam ibadah ritual salat misalnya, salat yang dilakukan biasanya belum ke ranah konstruksi suci dari ucapan syahadat dan bentuk sujud kepada Allah. Artinya, belum pada tingkatan pengakuan diri bahwa dirinya adalah hamba yang wajib menyembah, membesarkan, dan mengabsolutkan-Nya. Kenyataannya malah mengutamakan kepentingan diri dan orang lain yang ada dalam bingkai (frame) sama dengannya. Pada akhirnya dikerucutkan pada pemutlakan, pembenaran, dan pengabsolutan diri sendiri atau seseorang yang ada di dalam frame tersebut. Dengan kata lain, pengabsolutan diri  masih lebih mendominasi dibandingkan dengan pengakuan kedaulatan Tuhan. Lihat, Bashori Muchsin dan Abdul Wahid, Pendidikan Islam Kontemporer (Bandung: Refika Aditama, 2009), hlm. 174.
[38]Nilai nasionalisme didefinisikan sebagai nilai-nilai dalam menjaga keutuhan dan keamanan bangsa yang didasarkan pada peraturan Undang-undang yang berlaku. Oleh karena itu, umat Islam sebagai warga negara harus patuh terhadap Undang-undang yang ada di Indonesia. Pada intinya UUD 1945 tidak bertentangan dengan nilai-nilai Islam. Salah satu amanatnya adalah pada pasal  28J ayat “(1) Setiap orang wajib menghormati hak asasi manusia orang lain dalam tertib kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara. (2) Dalam menjalankan hak dan kebebasannya, setiap orang wajib tunduk kepada pembatasan yang ditetapkan dengan undangundang dengan maksud sematamata untuk menjamin pengakuan serta penghormatan atas hak dan kebebasan orang lain dan untuk memenuhi tuntutan yang adil sesuai dengan pertimbangan moral, nilain-ilai agama, keamanan, dan ketertiban umum dalam suatu masyarakat demokratis.” Serta dalam Pasal 28E ayat 1 dan 2 serta Pasal 28I ayat 1. Lihat, “Undang-undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945,” dalam http://www.dpr.go.id/id/uu-dan-ruu/uud45, didownload 04 Oktober 2014.
[39]Generasi muda yang tidak berani melakukan ijtihad (pengembangan diri) hanya akan memperlakukan agama sebagai alat pencapai kepentingannya. Aspek pragmatisme dan hedonisme lebih dimenangkan dibandingkan dengan melakukan kajian mendalam tentang filosofi sosial keagamaan. Implikasinya, agama gagal memasuki wilayah pemikiran progresif, dan stagnan sehingga berkutat dalam ekslusivisme. Artinya, telah terjadi pragmatisme agama yaitu melakukan kegiatan atas nama agama tapi kenyataannya hanya untuk mencari kesenangan dan kepuasan diri sendiri.
[40]A. Rifqi Amin, Sistem Pembelajaran Pendidikan Agama Islam pada Perguruan Tinggi Umum (Yogyakarta: Deepublish, 2014), hlm. 39.
[41]Syukri Fathuddin, “Pendidikan Islam,” dalam Din al-Islam: Pendidikan Agama Islam di Perguruan Tinggi Umum, ed. Yudiati Rahman (Yogyakarta: UNY Press, 2008), hlm. 130.
[42]Santoso, Sekolah Alternatif, Mengapa, hlm. 141-142.
[43]Undang-undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 Amandemen ke-4.
[44]Undang-undang Republik Indonesia No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional 2003 Beserta Penjelasannya (Jakarta: Cemerlang, 2003).
[45]Undang-undang No. 4 tentang Penyandang Cacat Tahun 1997.
[46]Santoso, Sekolah Alternatif, Mengapa, hlm. 136.
[47]Imron Rossidy, Pendidikan Berparadigma Inklusif: Upaya Memadukan Pengokohan Akidah dengan Pengembangan Sikap Toleransi dan Kerukunan (Malang: UIN, 2009), hlm. 52.
[48]Smith, “Inklusi, Sekolah Ramah,” hlm. 399-400.
[49]Flow adalah perasaan kehilangan kesadaran ruang dan waktu, menurut Daniel Goleman flow adalah keadaan ketika seseorang sepenuhnya terserap ke dalam apa yang sedang dikerjakannya, perhatian sepenuhnya terserap ke dalam apa yang sedang dikerjakannya, perhatiannya hanya terfokus ke pekerjaan itu, kesadaranmenyatu dengan tindakan.” Lihat, Daniel Goleman, “Kecerdasan Emosional,” hlm. 127. Lebih lanjut menurut Gadrner, flow dan keadaan positif yang mencirikannya sebagai salah satu cara paling sehat untuk mengajar anak-anak, memberi motivasi mereka dari dalam diri bukannya dengan ancaraman atau iming-iming. Dengan kata lain, guru harus menggunakan keadaan positif anak-anak untuk membuat mereka tertarik mempelajari bidang-bidang di mana mereka dapat mengembangkan keahlian.  Flow merupakan keadan batin yang menandakan seoarng anak sedang tenggelam dalam tugas yang cocok. Anak didik harus menemukan sesuatu yang disukainya dan menekuninya baik-baik. Lihat, Daniel Goleman, “Kecerdasan Emosional,” dalam Emotional Intelligence, terj. T. Hermaya (Jakarta: Gramedia Pustaka Utama, 1999), hlm.  132.
[50]Wina Sanjaya, Strategi Pembelajaran Berorientasi Standar Proses Pendidikan (Jakarta: Kencana, 2007), hlm. 101-102.
[51]Muhaimin, dkk. Paradigma Pendidikan Islam: Upaya Mengefektifkan Pendidikan Agama Islam di Sekolah (Bandung: Remaja Rosdakarya, 2004), hlm. 192.
[52]Kita temui ada anak yang secara afektif sangat bagus (sopan santun) dan tidak banyak tingkah tapi secara kognitif sangat lemah. Ada pula anak yang secara kognitif bagus (nilai ulangan bagus) tapi secara psikomotorik (aktivisas fisik) sangat lemah.
[53]Abuddin Nata, Perspektif Islam Tentang Strategi Pembelajaran (Jakarta: Kencana, 2009) hlm. 110-111.
[54]Nata, Perspektif Islam Tentang,hlm. 147.
[55]Ibid., 148.
[56]Ibid., hlm. 151-152.
[57]Dilihat dari aspek pskilogis, setiap peserta didik punya potensi dasar (bakat, minat, dan kemampuan/kecerdasan) yang butuh diaktualisasikan dan ditumbuhkembangkan secara terus-menerus untuk dapat menerapkan fungsinya sebagai hamba Allah dan Khalifah-Nya di bumi. Oleh karena itu, setiap peserta didik idealnya membutuhkan treatment yang berbeda-beda pula. Lihat, Muhaimin, Pengembangan Kurikulum Pendidikan Agama Islam di Sekolah, Madrasah, dan Perguruan Tinggi (Jakarta: Rajawali Pers, 2009), hlm. 226.
[58]Taufiq Pasiak, Manajemen Kecerdasan: Memberdayakan IQ, EQ, dan SQ untuk Kesuksesan Hidup (Bandung: Mizan), hlm. 229.

Ilustrasi anak berkebutuhan khusus (sumber gambar kab. Kulonprogo)

Baca juga postingan berikut:

Contoh Visi dan Misi Pribadi

Ratusan Stiker WhatsApp Lucu, Konyol, dan Menarik

Arti SHP dalam Serial Anime One Piece

Pernah Dengar Istilah "Kotak Pandora"? Inilah Kisah di Baliknya

Cara Memecah Sertifikat Tanah Hasil Hibah, Turun Waris, dan Bertujuan untuk Bisnis Tanah Kaveling Perorangan

Visi dan Misi dalam Bekerja