B. Urgensi atau Peran Penting Pengembangan Pendidikan Agama Islam


Oleh: A. Rifqi Amin
Pengembangan PAI menyangkut ketercapaian Indonesia bisa menjadi negara maju merupakan hal yang sangat dibutuhkan dalam sistem pendidikan Nasional. Dengan penduduk mayoritas Muslim, Indonesia tidak akan bisa lepas dari kebudayaan umat Islam, utamanya masalah pendidikan Islam. Asumsinya, pendidikan termasuk pendidikan Islam punya andil besar dalam mewujudkan peradaban unggul bangsa. Bila ditilik dari tinjauan sejarahnya pun ternyata dinamika Pendidikan Islam berjalan secara menakjubkan. Dimulai dari masa kelahirannya hingga tumbuh kembang, lalu terjadilah masa kemajuan Pendidikan Islam. Di mana pada masa kejayaan itu pendidikan Islam telah melahirkan ilmuwan-ilmuwan besar yang berpengaruh bagi negaranya. Bahkan juga berpengaruh langsung maupun tidak langsung terhadap perkembangan ilmu pengetahuan modern Barat. Meski, setelah itu karena minimnya daya intelektualitas dan ide “pengembangan” menyebabkan pendidikan Islam memasuki masa kemundurun. Baru pada sekitar awal abad 20-an akhirnya terdapat tanda-tanda spirit kebangkitan pendidikan Islam melalui beberapa pengembangan yang dilakukan hingga sekarang ini.
Pada dasarnya, pengembangan PAI diperlukan bagi umat Islam dan bangsa Indonesia untuk mencetak generasi unggul. Yakni, unggul sesuai dengan bidang kecerdasan masing-masing, salah satu contohnya dalam bidang sosial atau kealaman. Dengan pengembangan tersebut, PAI bisa membangkitkan kejayaan (kemajuan) pendidikan Islam. Tentu yang dibangkitkan ialah semangat keilmuan, keintelektualitasan, dan hasilnya bisa mencerahkan[1] bagi masyarakat lain. Dari itu, PAI akan terus-menerus mencetak ilmuwan yang mampu melahirkan IPTEK berlandaskan Islam. Salah satu fungsinya sebagai penyeimbang IPTEK sekuler yang pergerakannya semakin liar. Dalam artian, pengembangan IPTEK sekuler telah meningkatkan potensi dehumanisasi. Selain juga, ke depannya PAI dapat menciptakan situasi sosial-politik –khususnya di Indoneisa— menjadi lebih kondusif untuk mewujudkan keamanan, kedamaian, keadilan, meminimalisir kemiskinan, dan tercapainya kesejahteraan.
Lebih terperinci, pengembangan PAI pada setiap jenjang dan bentuk pendidikan Islam semakin mendesak untuk dilakukan. Mengingat, terdapat beberapa permasalahan yang tak terbendung lagi dan perlu ditanggulangi pada akhir-akhir ini. Misalnya, pertama masalah politik seperti korupsi, politik uang, nepotisme, kecurangan pemilu maupun pilkada, dan pejabat partisan yang hanya peduli pada sebagian kelompok masyarakat. Kedua masalah ekonomi meliputi terjadi jurang kesenjangan antara rakyat miskin dengan kaum borjuis, lapangan kerja yang minim, dan kurangnya semangat pemuda dalam berwirausaha. Ketiga masalah sosial-kemasyarakatan mencakup perilaku seks bebas maupun seks menyimpang, maraknya ayam kampus, kasus mutilasi, kasus kekerasan hingga terorisme, dan ketidakpedulian manusia terhadap lingkungan alam.
Keempat masalah keilmuan terdiri dari minimnya ilmuwan pengetahuan umum yang menghayati agamanya dalam menciptakan teknologi, minimnya penciptaan-penciptaan yang bisa bermanfaat bagi kemajuan bangsa, dan masih ada kecenderungan dikotomi antara ilmu agama dengan ilmu umum. Kelima, masalah “pergesekkan” antar ormas Islam yang menjurus pada hal-hal negatif, seperti perpecahan. Padahal semestinya gesekan tersebut bisa mengarah positif, yaitu dalam bingkai berlomba-lomba dalam bidang kebaikan dan takwa. Di mana tidak bisa tidak energi umat Islam bukan dihabiskan untuk “melawan” umat Islam sendiri. Namun, untuk berlomba-lomba mengembangkan ilmu pengetahuan sehingga bisa bermanfaat bagi umat Islam pada khususnya dan tentunya untuk rakyat Indonesia lainnya.
Dari pernyataan di atas, pengembangan PAI merupakan salah satu bentuk nyata penyokong pengembangan kebudayaan di masyarakat. Artinya, untuk sekian kali ditekankan PAI sudah semestinya berkonstribusi dalam membangun kebudayaan unggul. Yakni, salah satunya kebudayaan yang bercirikan aktif mengembangkan ilmu pengetahuan, cinta damai, berkarya serta mengabdi bagi masyarakat, dan inspiratif. Dengan asumsi, suatu pengembangan budaya (dalam bidang apapun itu) tidak akan bisa lepas dari perkembangan budaya dalam bentuk atau bidang lainnya di masyarakat. Baik budaya yang berwujud “ide atau gagasan” seperti penggunaan bahasa dalam komunikasi, maupun berwujud “benda” seperti teknologi berwujud telepon seluler. Dengan kata lain, pengembangan PAI terjadi karena dipengaruhi oleh perkembangan budaya lainnya, begitu pula sebaliknya. Misalnya, merebaknya budaya “melek” teknologi informasi menyebabkan generasi muda mampu menerima informasi dengan cepat dan mudah. Hal tersebut menuntut adanya pengembangan PAI berbasis teknologi informasi. Sebaliknya, dengan adanya pengembangan PAI berbasis teknologi informasi, maka bisa menggugah para ahli teknologi informasi maupun ilmuwan terkait untuk semangat dalam menciptakan media dan sumber pembelajaran PAI yang canggih.
Dari semua pembahasan di atas, dapat disimpulkan bahwa pengembangan PAI merupakan gagasan yang tidak bertentangan dengan nilai-nilai Islam. Bahkan bila dilakukan dengan konsisten (tetap berlandaskan pada al Quran dan Hadith) bisa mencapai derajat “keutuhan” dalam beragama. Pengembangan PAI juga menjadi faktor penting bagi kesuksesan mewujudkan kemajuan negara Indonesia. Mengingat, kondisi masyarakat Indonesia yang multikultural dan senantiasa rentan dengan gesekan-gesekan. Dapat dikatakan, pengembangan PAI menjadi langkah penting untuk tercapainya tujuan pendidikan Nasional. Terlebih, PAI merupakan bagian dari sistem pendidikan yang tidak dapat dipisahkan dari lainnya. Selain itu, dengan adanya pengembangan akan bisa memudahkan pendidik, peserta didik, serta seluruh manusia yang peduli dan terlibat pendidikan Islam dalam mewujudkan tujuan PAI. Oleh karena itu,  pengembangan PAI dimaksudkan tidak hanya untuk mengatasi permasalahan, akan tetapi juga bisa memberikan pencegahan terhadap masalah yang berpotensi terjadi.


[1]Hasil yang didapat dari pengembangan PAI diharapkan bisa membahagiakan lahir-batin, menjadi kabar gembira, menjadi solusi (inspirasi), dan menawarkan konsep keilmuan yang kokoh bagi umat manusia.

Urgent (sumber gambar pengertiandari)

Baca juga postingan berikut:

Contoh Visi dan Misi Pribadi

Ratusan Stiker WhatsApp Lucu, Konyol, dan Menarik

Arti SHP dalam Serial Anime One Piece

Pernah Dengar Istilah "Kotak Pandora"? Inilah Kisah di Baliknya

Cara Memecah Sertifikat Tanah Hasil Hibah, Turun Waris, dan Bertujuan untuk Bisnis Tanah Kaveling Perorangan

Visi dan Misi dalam Bekerja